Najib Tidak Popular Propaganda Murahan Dari Dajal TIME - Media Shah Alam

Header Ads

Najib Tidak Popular Propaganda Murahan Dari Dajal TIME

LAPORAN daripada TIME bahawa Najib tidak sepopular Donald Trump merupakan satu propaganda murahan dan sengaja diadakan bagi mempengaruhi pengundi supaya menolak Barisan Nasional pada Pilihan Raya Umum ke-14.

Propaganda seperti ini seakan-akan strategi para pembesar kufar di zaman Nabi Muhammad S.A.W yang bertali arus menyerang keperibadian Baginda Rasul walaupun Allah memberi jaminan banginda adalan seorang yang benar.

Oleh itu tinjauan pendapat majalah TIME sengaja dilakukan bagi memecah tembok sokongan kuat terhadap Najib sejak akhir -akhir ini.

Ekonomi Malaysia berkembang lebih pantas pada suku pertama tahun 2017 di paras 5.6% membuktikan keberkesanan dibawah pentadbiran Najib.

Sebelum Pilihan Raya Umum 1999 TIME juga membuat undian Anwar Ibrahim lebih popular daripada Perdana Menteri pada masa itu, Dr Mahathir.Namun pada pilihan raya orang yang lebih popular kekal popular dengan kes liwat yang telah membawa beliu kedalam penjara.

Untuk TIME lebih faham,di Malaysia undi popular tidak terpakai dan begitu juga populariti sesorang pemimpin parti politik tidak diambil endah .Apa yang rakyat mahu adalah pembangunan dari segala aspek termasuk bantuan langsung kepada rakyat.

Orang yang diundi TIME pada 1999 sebagai yang lebih popular daripada Mahathir sampai sekarang masih popular,tapi sayang kepopularitianya tidak memberi sebarang manfaat kecuali kepada pentaksub sahaja.

TIME juga tidak menyatakan bagaimana melakukan tinjuan pendapat dan berapa responden yang ditemui juga satu hal yang selalu digunakan pembohong.-HOT KELATE

Berita Terkini

    Tiada ulasan

    Dikuasakan oleh Blogger.